INDONESIA Masuk 20 Besar Asia

Posted: Juli 29, 2011 in Sport

kmenangan atas Turkmenistan ini membuat Indonesia masuk dalam deretan 20 besar negara-negara Asia. Mimpi bertemu dengan Macan-macan Asia pun boleh dilahirkan kembali setelah Tim Merah Putih melaju ke babak 3 Pra Piala Dunia (PPD) 2014. Meski demikian, langkah Tim Garuda menuju putaran final di Brasil masih cukup jauh.

Indonesia bernasib mujur tidak perlu melewati babak pertama PPD 2014 zona Asia. Tim Merah Putih dinyatakan berhak lolos ke babak kedua tanpa bertanding setelah berada pada peringkat 6 hingga 27 di kawasan Asia.

Sebanyak 15 pemenang dari babak 2 akan bergabung dengan 5 tim yang telah lolos tanpa bertanding, Jepang, Australia, Korea Selatan, Korea Utara dan Bahrain. Kelimanya adalah penghuni peringkat 1-5 dan menjadi unggulan utama Asia.

Ke-20 tim ini akan dibagi ke dalam lima grup. Undian pembagian grup akan digelar di Marina da Glória di Rio de Janeiro, Brasil pada 30 Juli 2011. Dua tim teratas masing-masing grup selanjutnya dinyatakan lolos ke babak IV.

10 tim ini akan dibagi dalam dua grup. Juara dan runner up grup akan lolos otomatis ke putaran final Piala Dunia 2014.

Sedangkan dua tim yang berada di posisi 3 masing-masing grup akan diadu lagi. Pemenangnya akan mengikuti babak playoff dengan peringkat 4 zona Concacaf (Amerika Utara dan Tengah), atau peringkat 5 Conmebol (Amerika Selatan), atau peringkat 1 OFC (Oseania), tergantung hasil undian nanti. Pemenangnya berhak lolos ke PD 2014.

Mimpi Piala Dunia

Mimpi tampil di Piala Dunia 2014 di Brasil pun kembali dirajut. Apalagi, Indonesia pernah punya rekam jejak di pentas sepakbola tertinggi di Planet Bumi itu.

Dutch East Indies atau Hindia Belanda tampil di Piala Dunia Prancis 1938. Hindia Belanda lolos ke putaran final tanpa susah payah. Di babak kualifikasi, India yang menjadi lawan tanding Indonesia mengundurkan diri.

Perjalanan Indonesia sesungguhnya dimulai di Kualifikasi Piala Dunia Swedia 1958. Saat itu karena peserta tak terlalu banyak, zona Afrika (CAF) dan Asia (AFC) digabung. Awalnya, zona ini akan diikuti 12 negara. Namun, FIFA menolak keikutsertaan Ethiopia dan Korea Selatan. Akhirnya, 10 negara mengikuti Pra Piala Dunia zona CAF/AFC dengan format home-away.

Indonesia memulai perjalanan di babak prakualifikasi menghadapi Taiwan. Namun, Taiwan akhirnya mengundurkan diri sehingga secara otomatis Indonesia melaju ke babak pertama.

Di babak I, Indonesia berada di grup 1 bersama China dan Hong Kong. Hong Kong mengundurkan diri sehingga Indonesia tinggal bertanding melawan China.

Menghadapi China di Jakarta, 12 Mei 1957, Indonesia sanggup menang dengan skor 2-0. Ramang menjadi bintang dalam pertandingan ini lewat dua golnya. Salah satu gol pemain ini dicetak secara spektakuler lewat tendangan salto.

Pertandingan kedua digelar di Beijing, 2 Juni 1957. Kali ini, meskipun Ramang kembali mencetak dua gol, Indonesia harus mengakui keunggulan tuan rumah dengan skor 4-3.

Saat itu belum ada peraturan agregat gol. Kedua tim sama-sama mengemas satu kemenangan dan memiliki poin sama. Pertandingan selanjutnya pun dilangsungkan di tempat netral. Dalam pertandingan yang berlangsung di Rangoon, Birma, 23 Juni 1957, pertandingan berakhir imbang 0-0 hingga perpanjangan waktu selesai. Karena saat itu belum mengenal adu penalti, Indonesia pun melaju ke babak II dengan keunggulan selisih gol.

Polemik terjadi di babak II. Indonesia harus satu grup dengan Israel, Sudan dan Mesir. Indonesia yang tidak mengakui kedaulatan negara Israel dengan tegas menolak bertanding melawan negara tersebut.

Sebelumnya, Indonesia sudah meminta agar bertanding di tempat netral dan tanpa menyanyikan lagu kebangsaan Israel, namun usul ini ditolak oleh FIFA. Indonesia pun akhirnya mengundurkan diri. Hal yang sama dilakukan Sudan dan Mesir sebagai bentuk solidaritas.

Habis sudah mimpi Indonesia berlaga di Piala Dunia. Kini, 53 tahun berselang, mimpi tampil di Piala Dunia kembali dirajut Tim Merah Putih.

Referensi : http://www.vivanews.com

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s